Saturday, November 21, 2009

CINTA PERTAMA: EPISOD 3


"Banna ! Bannaaaa !" Aisyah berpeluh, terjaga dari lena. Mujahid terkejut dan terus memeluk Aisyah. Aisyah menangis sayu, tersedu-sedu hingga terlena kembali. Mujahid menepuk-nepuk bahu Aishah sambil membaca selawat dan meminta isterinya beristighfar. " Siapa Banna ? detik hati Mujahid mula tertanya-tanya. Mengapa nama ini seperti amat dekat dihati Aisyah ?" Malam itu, berlalu dengan persoalan dibenak Mujahid.

Sudah hampir tiga bulan di Tokyo Jepun, pasangan ini mula dapat menyesuaikan diri dengan keadaan di bumi atom ini. Pagi itu sungguh bersih, Mujahid keluar awal bekerja, sambil Aisyah telah berhajat untuk menemui rakan-rakan masjid Universiti Japan. Aisyah dijadualkan untuk membincangkan tentang isu gerakan feminisme dan percanggahan hukum dihadapan pelajar muslimat.


Kesempatan bersama para pelajar digunakan dengan sebaiknya oleh Aisyah untuk menyampaikan nasihat. Jauh disudut hati Aisyah, dia sangat menyayangi jiwa wanita muda yang musnah mudah. Aisyah menceritakan betapa fitrah dan naluri wanita dicipta oleh Allah sesuai dengan kebolehan. "Dunia kecil yang terisi dalam ruang rumah, anak-anak dan suami adalah dunia seorang wanita dan ianya adalah isi pahala syurga bagi seorang wanita. Betapa apabila wanita keluar mengabaikan dunianya ianya akan menjadi fitnah terbesar. Sehingga Prof. Dr. Yusof Qardhawi membahaskan dalam kitab fiqih wanita berkenaan wanita bekerjaya dan hukumnya. Ibu adalah madrasah, lembaga pendidikan. Jika kita mempersiapkannya dengan baik, maka kita telah mempersiapkan bangsa yang baik pokok pangkalnya" terang Aisyah. Rakan pelajar sempat menanyakan beberapa soalan semasa kepada Aisyah dan berbincang hati ke hati mengenai masalah. Nampaknya Aisyah benar-benar menjadi kesukaan pelajar-pelajar itu sehingga mereka terlalu ingin mengadakan liqa' lagi.


Mujahid tidak keruan sepanjang hari terlalu ingin mengetahui rahsia isterinya, yang sukar untuk diduga. Aisyah adalah seorang isteri yang taat, sungguh Mujahid sangat bertuah memperisterikan seorang wanita solehah. Namun, Mujahid merasakan kekurangan pada perhubungan ini atas tindakan Aisyah sukar untuk menceritakan tentang kehidupannya jauh berkongsi rahsia.


Peti emel Mujahid dibuka, melihat balasan emel daripada kakak Aisyah atas persoalannya berkenaan Banna. Hati Mujahid berdegup kencang, sungguh bimbang kalau-kalau sangkaannya benar.

" Banna adalah anak kecil yang dirawat oleh Aisyah ketika di Beirut. Aisyah sangat mengasihinya dan kanak-kanak itu juga amat cinta pada Aisyah. Itulah yang membimbangkan ummi dan abi apabila melihat Aisyah terlalu sibuk berulang-alik ke Palestin hingga lupa menjaga diri sendiri dan melihat masa depan berkeluarga. Mungkin Mujahid boleh korek lebih lanjut kisah-kisahnya."

" Oh ya, ana terlalu ingin khabarkan sesuatu pada nta tentang Aisyah. Sungguh dia hanya punya impian hidup bersama cinta pertamanya, yang mana dirinya jua adalah cinta pertama bagi suaminya. Ana lihat Aisyah banyak berdiam selepas bersetuju untuk nikah dengan nta. Aisyah orangnya sungguh rapuh hatinya Mujahid, ana rasa Aisyah bukanlah insan yang mudah terima pernikahan ini sekiranya ummi dan abi tidak memujuknya."


Lama Mujahid merenung skrin sambil melihat gambar-gambar Aisyah ketika dia aktif bersama Aman Malaysia ke Palestin. Semakin ditatap gambar-gambar itu, semakin terbit rasa kagum Mujahid pada isterinya. Cepat jari-jemari Mujahid mencari segala maklumat berkaitan nama isterinya hingga terjumpa satu blog.



Blog Aisyah ? Namun telah lama tidak diupdate. Hingga post yang terakhir adalah pada tahun lepas. "Ya Allah, izinkan aku untuk mencintai isteriku sepenuh hatiku Ya ALLAH, dan berikanlah aku kekuatan merasai nikmat dan ketenangan yang sebenar."


"Assalamualaikum, Aisyah abang dah balik ?" Mujahid pulang ke rumah terus mencari isteri, pelik kerana kepulangannya tidak disambut seperti selalu. " Aisyah? Astaghfirullahal'azim, Aisyah !" Mujahid terkejut melihat Aisyah terbaring lemah dalam telekung dengan wajah yang sungguh pucat. Bergegas, Mujahid angkat Aisyah dan terus memecut ke klinik berhampiran.


Mujahid hampir menangis memaklumkan perkara ini kepada ibu dan ayahnya. Namun, kegelisahan dirinya hanya seketika apabila doktor memaklumkan bahawa Aisyah rupanya berbadan dua sudah sebulan lamanya. Doktor menasihati Aisyah agar mengambil makanan yang berkhasiat tinggi untuk mengelakkan keletihan akibat tekanan darah yang rendah.


Subhanallah ! Maha Suci Allah. Mujahid terus sujud syukur tika itu jua. Sambil diperhatikan oleh Aisyah yang cuba untuk memberikan senyuman. Pasangan ini pulang dengan satu harapan baru.


Selesai solat isyak, Aisyah meminta izin suaminya untuk berehat lebih awal, Mujahid tidak menolak malah mengiringi Aisyah ke tempat beradu. Lama Mujahid menatap wajah Aisyah yang jelas tidur dalam keletihan, Mujahid menyeka air mata Aisyah yang mengalir tika lenanya.


"Ya Humaira', aku terlalu ingin memberitahumu bahawa sesungguhnya aku amat mencintaimu. Sungguh ya Humaira, aku telah merisik khabarmu sebelum ummi dan abi membuat keputusan untuk menyatukan aku dengan Solehah, dan aku tidak pernah kenal siapa dirinya. Nyata aku tidak pernah cinta padanya kerana aku mahu cinta pertamaku adalah isteriku seperti yang kau jua mahukan ya Humaira'. Nah Allah takdirkan pernikahan antara kita. Dan isteriku adalah cinta pertama dan terakhirku dan engkaulah isteriku sayang." Bisik Mujahid lembut ke telinga Aisyah lalu mencium dahi isterinya. Aishah dengar segalanya, hanya mengucap syukur dalam hati. Terasa angin menerpa lembut ke dalam hati bersama bisikan selawat dan tahmid. Seperi satu cahaya baru hadir dalam sanubari.


Petang itu sebenarnya darah dihidung Aisyah tidak berhenti mengalir pada mulanya, Aisyah beristighfar berulang kali memohon keampunan daripada Allah, darah berhenti mengalir sejurus Aisyah mengambil wudhu' dan membasahkan kepalanya. Pening dikepala bertambah-tambah hingga Aisyah tidak dapat bangun diakhir solatnya lalu pengsan.


Aisyah tahu masa untuk dirinya tidak lama, terasa kematian hampir dengan dirinya. "Apakah petanda mimpiku bersama Banna? Oh annakku..Aku sungguh rindu ingin memeluk jasadmu."

Bersambung…

Syarah Fiqih wanita; hak isteri :

" Dan diantara tanda-tanda kekuasaaNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isterimu dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikanNya diantaramu rasa kasih sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir." ( ar rum:21)

Ayat ini menjadikan sasaran atau tujuan hidup bersuami isteri ialah ketenteraman hati, cinta dan kasih sayang antara keduanya, yang semua kehidupan suami isteri yang sunyi dari aspek-aspek maknawi ini,sehingga badan berdekatan tetapi ruh berjauhan.

Dalam hal ini banyak suami yang keliru-padahal diri mereka sebenarnya baik- ketika mereka mengira bahawa kewajipan mereka terhadap isteri ialah memberi nafkah, pakaian, dan tempat tingla, tidak ada yang lain lagi.

Dia lupa bahawa wanita(isteri) itu bukan hanya memerlukan makan, minum, pakaian dan lain-lain keperluan material, tetapi juga menginginkan perkataan yang baik, wajah yang ceria, senyum yang manis, sentuhan yang lembut, ciuman yang mesra, pergaulan yang penuh dengan kasih sayang, dan belaian yang lembut yang menyenangkan hati dan menghilangkan gundah.

Prof. Dr. Yusof Qardhawi

3 comments:

nuwairahsafwa said...

salam..
gaya penulisan yang makin menarik..
pandai olah cter..
lpas ni bole la ganti Fatimah Syarha plak..
hehehe..

"Kamulah yg menulis skrip dan kamu jugalah yg membentuk pelakonnya.sesungguhnya usaha utk mendirikan agama Islam adalah kewajipan setiap muslim. - Zainab al Ghazali-

moja de guevara said...

wah.. seronok nya mengunnakan nama 'mujahid'.. huh.. citer ni akak tulis sendiri ker??

qudwaH_Humaira' said...

mujahid:

cerita tiada kena mengena samada yang hidup atau yang mati na...of course la.(^_^)


nuwairahsafwa:

syukran ukhti..